Sabtu, 22 Juli 2017

Kamu Mau Ngapain? Kenapa?

Bekerja..

Bagi seorang wanita, bekerja adalah pilihan. Bagi para pria lah bekerja menjadi sebuah kewajiban, bekerja dalam konteks kewajiban untuk menafkahkan keluarganya.

Pilihan wanita untuk bekerja setelah atau sebelum berumah tangga pastinya selalu akan dihadapkan dengan berbagai konsekuensi. Pengorbanan tenaga yang lebih, pengerahan pikiran untuk perihal domestik keluarga dibarengi dengan perihal publik di ranah kantor.

Menjadi jurnalis adalah salah satu hal yang aku ingin geluti. Mengapa? Simple saja, karena pekerjaan itu berkaitan dengan menulis. Aku suka menulis. Rasa nya aku cukup mahir dalam merangkai kata menjadi tulisan. Tapi sebagai seorang wanita muslimah, harusnya pertimbangan bekerja atau tidak, ataukah perihal bekerja sebagai apa nantinya tak hanya dilihat dari sudut pandang pribadi saja. Muslim yang Kaafah akan berusaha menempatkan kehendaknya agar sejalan dengan hal-hal yang diridhoi oleh Rabb-nya.

Aku kini sedang berkaca. Merefleksikan pilihanku. Apakah sudah benar? Sudah tepat? Ataukah hanya sekedar atas nama gengsi?

Menjadi jurnalis sebenarnya juga punya akses untuk menyampaikan kebenaran, seperti apa yang selalu da’wah ajarkan kepada para penyerunya.

Oke, ayo kita re-arrange alasan mengapa ingin menjadi jurnalis. Harusnya Allah menempati urutan paling atas dalam persembahan atas niatan segala amal. Luruskan niatmu bekerja adalah mencari peluang beramal yang lebih sesuai dengan kemampuanmu, agar Allah semakin berkenan merahmatimu. Setelah itu baru boleh kau tempatkan keluargamu sebagai motivasi setelahnya, motivasi untuk membahagiakan keluarga dengan hasil jerih payahmu.

Maka mari ingat-ingat batas itu. Sesulit apapun rintangan yang kau hadapi selagi bekerja, ingatlah alasan dan motivasi itu. Mohonlah kekuatan kepada Yang Maha Kuat, Allah Ta’ala. Mohon agar kau dimampukan, mohon agar kau diistiqomahkan dalam jalan hidayah Islam, dalam segala bentuk ketaatan. Aamiin.


*Baru saja daftar jurnalis di sebuah media massa. Wallahua’lam apakah akan diterima atau tidak. Namun harus selalu siap dengan berbagai ending yang mungkin akan terjadi nanti*